ZONA KUANTUM NAQS DNA, MEDIA PERPUSTAKAAN DAN PEMBELAJARAN ONLINE

Jumat, 16 September 2011

Berani Mati Berani Hidup

Banyak orang yang dengan lantang berteriak "Berani Mati", dan itu adalah biasa. Namun siapa yang mampu berteriak Berani Hidup hingga titik darah penghabisan dalam menegakkan cita-cita. Itu baru Luar Biasa. Lho kok bisa...?? Lha iya, sikap berani mati demi harga diri khan sudah dicontohkan oleh samurai jepang dengan budaya HARAKIRI alias Mati Bunuh Diri untuk menutupi rasa malu akibat kekalahan. Dan itu bukanlah contoh budaya yang patut ditiru, Right...?? Bunuh diri itu khan dosa boss.... he...he..he... Sudah hidup di dunia kalah, di akherat masuk neraka. Rugi dobel atuh....

Sebagian besar penyebab, praktisi NAQS setelah mengikuti Attunement namun gagal dalam mengembangkan diri adalah diakibatkan oleh kurangnya keberanian di dalam diri mereka untuk berlatih & berpraktek. Mereka takut mencoba, takut untuk melangkah, dan takut untuk memulai. Mereka takut gagal, takut ditertawakan orang, takut ini, takut itu, de-el-el.

Wahai saudaraku, ketakutanmu adalah manusiawi. Semua pahlawan pemberani itu juga punya rasa takut yang sama dengan kita, yang dengan adanya rasa takut itu justru menumbuhkan kewaspadaan pada diri mereka. Rasa Takut itu mereka ubah menjadi energi positif yang semakin meningkatkan performa mereka. Mereka akrabi dan kenali ketakutan-ketakutan mereka, sedemikian kenalnya sehingga rasa takut itu sudah menjadi tidak menakutkan lagi. Ya, jangan jadikan ketakutan kita sebagai alasan untuk maju dan berkembang. Jadilah pemberani, namun tetaplah santun dan welas asih pada sesama. Karena keberanian yang kelewat batas juga tidak baik, yaitu menumbuhkan sifat sombong dan arogan.

Untuk hidup manusia membutuhkan keberanian. Untuk bertahan hidup manusia membutuhkan keberanian. Untuk bertahan hidup dan menjalani impian, orang membutuhkan keberanian. Untuk tetap bertahan dalam keyakinan mengenai kehidupan apa yang harus dijalani, orang membutuhkan keberanian.

Sebagian dari keberanian itu adalah fitrah yang tertanam dalam diri seseorang. Sebagian yang lain biasanya diperoleh melalui latihan. Keberanian fitrah maupun melalui latihan, selalu mendapatkan pijakan kuat pada kekuatan kebenaran dan kebajikan, keyakinan dan cinta yang kuat terhadap prinsip dan jalan hidup, kepercayaan pada hari akhirat, serta kerinduan yang menderu-deru untuk bertemu Allah. Semua itu adalah mata air yang mengalirkan keberanian dalam jiwa seorang mukmin.

Cobalah perhatikan ayat-ayat jihad dalam AI-Qur’an. Perintah ini hanya dapat terlaksana di tangan para pemberani. Dan cobalah perhatikan betapa AI-Qur’an memuji ketegaran dalam perang, membenci para pengecut dan orang-orang yang takut pada risiko kematian. Apakah yang dapat kita pahami dari hadits riwayat Muslim ini: “Sesungguhnya pintu-pintu surga itu berada di bawah naungan pedang?” selain dari betapa kuatnya keberanian mendekatkan kita ke surga?

Maka dengarlah pesan Abu Bakar kepada tentara-tentara Islam yang akan berperang: “Carilah kematian niscaya kalian akan mendapatkan kehidupan.”

“Tears will not erase your sorrow; hope does not make you successful; courage will get you there.”
Air mata tidak akan menghapus dukamu; berharap tidak akan membuatmu sukses; hanya keberanian yang bisa membawamu kesana. Johni Pangalila

Setiap hal yang ingin kita raih pastilah memerlukan suatu tindakan yang harus dilakukan dan setiap tindakan yang kita lakukan itu pastilah mempunyai resiko tertentu, namun sayangnya banyak orang yang tidak menyadari akan kenyataan dari hukum alam ini atau bahkan parahnya lagi ada orang yang sudah menyadari hal tersebut tetapi malah menjadi takut untuk mengambil tindakan karena terlalu terfokus memikirkan resiko yang akan ia tanggung.

Menurut seorang filsuf dan ahli strategi perang Sun Tzu, “Kemenangan besar hanya bisa dilakukan orang yang berani ambil risiko besar”. Prinsip tersebut menjelaskan kepada kita bahwa hanya orang orang yang berani mengambi resiko besarlah yang dapat mencapai target besar dalam hidupnya. Jika kita tak dapat berani mengambil resiko besar maka hanya pencapaian hidup yang kecil saja yang dapat kita raih seumur hidup kita.

Pada dasarnya penghambat utama kesuksesan hidup seseorang adalah diri sendiri. Faktor internal menjadi sumber utama kesuksesan atau kegagalan seseorang dalam kehidupannya. Hal ini mengarah kepada sikap seseorang dalam menghadapi suatu situasi yang sulit dalam mengatasi rasa ketakutan dalam dirinya. Setiap kondisi yang dialami akan diberikan respon oleh tubuh kita dengan memancarkan emosi yang merupakan cerminan konsep diri untuk mendasari setiap keputusan dan tindakannya. Orang – orang yang positif mempunyai rasa kepercayaan diri yang kuat untuk mengatasi rasa ketakutan dalam dirinya. Orang seperti ini selalu mempunyai keyakinan dalam diri sendiri bahwa ia pasti akan berhasil. Jadi, seluruh focus energy dan pikirinnya akan berorientasi pada keberhasilan yang ia harapkan.

Namun perlu ketahui bahwa kita jangan pula kita menjadi orang yang over confident ( percaya diri yang berlebih) yang dapat mengurangi atau bahkan membutakan sensitivitas kita pada keaadan sekitar kita, kekuatan pesaing kita dsb. Rasa percaya diri pun harus dipandang dari sudut pandang yang benar. Dan kita tetap tidak boleh menghilangkan adanya factor resiko dari setiap tindakan yang kita lakukan. Tidak ada suatu tindakan yang dapat dijamin bahwa 100% akan berhasil karena banyak faktor di luar diri kita yang bisa saja terjadi. . Ada risiko gagal, ada risiko berhasil., hanya saja kita harus berorientasi pada cara untuk mencapai keberhasilan tersebut. Satu hal yang pasti, tanpa rasa percaya diri bisa dipastikan keberhasilan itu peluangnya kecil. Keyakinan dan keraguan adalah dua hal yang saling meniadakan. Jika kita lebih memihak kepada rasa “yakin” maka secara otomatis rasa “ragu” akan pergi.

Setiap hari kita mempunyai peluang yang menguntungkan, entah itu dalam skala kecil maupun besar. Bila kita cukup berani, maka peluang-peluang tersebut akan menjadi keberuntungan yang besar. Sebab keberanian akan menimbulkan aksi yang signifikan.

Keberanian adalah suatu sikap untuk berbuat sesuatu dengan tidak terlalu merisaukan kemungkinan-kemungkinan buruk. Aristotle mengatakan bahwa, “The conquering of fear is the beginning of wisdom. Kemampuan menaklukkan rasa takut merupakan awal dari kebijaksanaan.”

Artinya, orang yang mempunyai keberanian akan mampu bertindak bijaksana tanpa dibayangi ketakutan-ketakutan yang sebenarnya merupakan halusinasi belaka. Orang-orang yang mempunyai keberanian akan sanggup menghidupkan mimpi-mimpi dan mengubah kehidupan pribadi sekaligus orang-orang di sekitarnya.

Beberapa abad yang silam Virgil mengatakan, “Fortune favors the bold. – Keberuntungan menyukai keberanian.” Marilah kita belajar dari para tokoh olah raga yang mempunyai prestasi berskala internasional, yaitu Carl Lewis, Michael Jordan, Marilyn King dan lain sebagainya. Mereka mempunyai keberanian yang tinggi untuk menepis segala kekhawatiran akan keterbatasan dalam diri mereka. Karena itulah mereka mampu berprestasi di bidang olah raga dan tampil sebagai tokoh yang berkarakter.

Kita juga mempunyai peluang yang sama besar di bidang yang sama ataupun di bidang lain, misalnya di bidang seni, politik, bisnis, ilmu pengetahuan, filsafat dan lain sebagainya. Tetapi apakah kita sudah mempunyai cukup keberanian menangkap peluang yang datang setiap hari itu dan mengubahnya menjadi prestasi hidup?

Hanya diri kita yang mampu mengukur apakah keberanian kita cukup besar? Marilyn King mengatakan bahwa keberanian kita secara garis besar dipengaruhi oleh 3 hal, yaitu
  1. Visi (vision), 
  2. Tindakan nyata (action), dan 
  3. Semangat (passion). 
Ketiga hal tersebut mampu mengatasi rasa khawatir, ketakutan, dan memudahkan kita meraih impian-impian.

Berdasarkan visi atau tujuan yang ingin kita capai, satu hal yang terpenting adalah kita harus menciptakan kemajuan. Menurut Vince Lombardi, seorang pelatih rugby ternama di dunia, upaya menciptakan kemajuan akan berjalan secara bertahap. Adanya perubahan menjadikan diri kita berani membuat kemajuan yang lebih besar. Karena itu Anthony J. D’Angelo menegaskan, “Don’t fear change, embrace it.Jangan pernah takut pada perubahan, tetapi peluklah ia erat.” Maka perjelas visi, supaya berpengaruh signifikan terhadap keberanian.

Sementara itu, peluang datang terkadang dengan cara yang tidak terduga. Samuel Johnson mengatakan bahwa, “Whatever enlarges hope will also exalt courage.Apapun yang dapat memperbesar harapan, maka ia juga akan meningkatkan keberanian.” Artinya, tindakan kerja untuk mengubah peluang akan meningkatkan harapan sekaligus keberanian memikirkan kemungkinan-kemungkinan terbaik atau menanggung resiko kegagalan sekalipun. Jika sudah mengetahui secara pasti apa yang kita inginkan dan sudah melakukan tindakan, maka hal itu akan meningkatkan keberanian untuk tidak pernah menyerah sebelum benar-benar berhasil.

Faktor ketiga yang berpengaruh terhadap tingkat keberanian adalah semangat (passion). Mungkin kita akan terinspirasi semangat seorang olah ragawan Carl Lewis. Dirinya tidak merasa khawatir atau takut akan mengalami kekalahan dalam pertandingan karena ia mempunyai semangat yang tinggi. Semangat Carl Lewis memompa keberaniannya melewati bermacam kesulitan, sehingga ia berhasil meraih 22 medali emas diantaranya : 9 dari olimpiade/Games, 8 dari World Championship, 2 dari Pan America Games.

Ayahnya adalah orang yang paling berjasa dibalik keberaniannya itu. Ayahnya adalah orang yang tidak pernah bosan memberikan dorongan motivasi. Sehingga ketika ayahnya meninggal dunia pada tahun 1987 akibat serangan penyakit kanker, Carl Lewis menguburkan salah satu medali emas dari perlombaan lari 100 m yang paling disukai ayahnya. Dia berjanji untuk mendapatkan kembali medali itu. Semangat Carl Lewis meningkatkan keberaniaannya menembus halangan, hingga ia kembali berhasil mengumpulkan 9 medali emas beberapa tahun kemudian.

Carl Lewis adalah salah satu contoh orang sukses. Ia mempunyai keberanian yang tinggi untuk melakukan sesuatu yang tidak bisa atau tidak akan pernah dikerjakan oleh orang-orang yang biasa-biasa saja. Mereka konsisten menciptakan kemajuan terus menerus. Ekhorutomwen E.Atekha menerangkan, “All you need to keep moving is your ability to keep being courageous. – Segala sesuatu yang menggerakkan dirimu adalah kemampuanmu untuk memacu keberanian.” Mereka senantiasa mempunyai keberanian yang tinggi untuk mengubah kehidupan karena mereka mempunyai visi, melakukan aksi dan mempunyai semangat yang luar biasa.

Keberanian tidak hanya dimiliki oleh para tokoh-tokoh terkenal. Tetapi bukalah mata, di sekitar kita banyak pahlawan-pahlawan kehidupan. Mereka adalah orang-orang biasa yang tetap tegak berdiri walau dihantam pahitnya kehidupan. Saat ini saya sedang mengagumi keberanian sepasang suami-istri yang membuka warung makan Nasi Gandul, demikian kami biasa menyebutnya, daerah Tebet Timur. Tepatnya sekitar 100 meter dari pasar tebet timur (PSPT). Warung itu memiliki dua makanan andalan; nasi Gandul dan nasi Pindang Iga.

Sepertinya keduanya selalu tampak gembira. Senyum selalu mengembang di bibir mereka. Dalam kondisi apapun. Mereka sangat ramah terhadap pembeli dan kadang-kadang terasa sok akrab. Karena itulah saya menjadi cepat akrab dengan mereka. Pada satu waktu saya mengobrol dengan sang suami. Mencoba untuk bertanya seputar kehidupan yang dijalaninya.

Rupanya mereka telah berdagang cukup lama di Jakarta. Kurang lebih lima tahun. Sebelum di Tebet, mereka memiliki warung cukup lumayan di daerah Glodok. Namun beberapa bulan lalu, warungnya kena gusur. Mereka harus mulai lagi dari awal. Mencari tempat dagang di wilayah lain. Alhasil, mereka menemukannya di daerah Tebet Timur. Satu juta rupiah perbulan yang harus di keluarkan untuk mengontrak tempat yang memiliki ukuran sekitar 4×4 meter. Tempat itu berfungsi juga sebagai tempat tinggal.

Rutinitas mereka tiap hari adalah; tiap jam lima pagi sang suami pergi belanja ke pasar Jatinegara. Mulai jam 10 pagi hingga jam 12 malam mereka berjualan di tempat itu. Kadang-kadang jam 8 pagi saya sering lihat si suami sedang makan pagi di warteg yang letaknya dekat dengan warung mereka. Rupanya dia kelelahan setelah berbelanja di pasar. Sementara sang istri sibuk mempersiapkan masakan.

Walau baru sekitar dua bulan, tampaknya mulai banyak pengunjungnya. Terakhir saya lihat mereka telah membuka kios rokok dan minuman dingin di depan warungnya. ”Lumayalah lah mas, untuk nambah-nambah,” demikian cetus sang Istri. Tapi ada satu masalah yang menghadap mereka. Sang suami berkata pada saya, ternyata pemilik tempat itu mau menjual kiosnya ke seseorang. Otomatis bila itu hal itu terjadi, mereka harus mencari tempat berjualan yang baru lagi.”Ah, nasib pedagang kaki lima,” demikian tutur sang suami sambil tersenyum.

Anehnya, pada saat bicara demikian tak tampak kekhawatiran di wajahnya. Luar biasa. Mereka menjalani hidup, yang tampaknya sangat sulit itu, dengan senyum. Tanpa mengeluh. Tetap bekerja penuh gembira dan bersemangat. Itulah keberanian. Itulah keberanian menjalani hidup.

Kemudian saya juga menemukan pemberani lainnya, yaitu pemilik bengkel Honda daerah Tebet. Saat itu saya sedang melakukan service motor di tempatnya. Itu rutinitas yang biasa saya lakukan tiap dua bulan. Pertama-tama kami mengobrol hal-hal bersifat umum. Tentang keluarga, hobi dan kerjaan. Kemudian , saya berkisah kepadanya, bahwa saat ini saya dan istri sedang mencoba bisnis baju. Hanya bermodal sedikit uang, relasi dan nekad.

Sambil tersenyum dia bertutur pada saya. Bahwa, bisnis itu modal utamanya adalah keberanian. Setelah itu baru yang lain. Itu yang dia lakukan saat memulai bisnis bengkel. Dengan penuh keberanian dia meninggalkan pekerjaan kantoran. Dan memulai bisnis bengkelnya 10 tahun yang lalu. Padahal sebagai pegawai kantor dia memperoleh gaji yang cukup memadai. Pada tahun 1997 dia telah di gaji sekitar 5 juta rupiah. Tapi dia berfikir bahwa model kerja seperti ini tidak akan membuatnya kaya. Dan juga dia tak dapat memaksimalkan kemampuan yang dimiliki. Dan memang akhirnya, dia sukses dengan bisnisnya.

Sayang, saat itu motor saya sudah selesai di servis. Sehingga kita harus mengakhiri pembicaraan yang mulai menarik itu. Tapi, sebelum saya keluar, dia tiba-tiba menunjukan sebuah buku tentang bagaimana memulai bisnis dari nol. Dia menyarankan agar saya membeli buku tersebut. Saya mengiyakan, dan kemudian memotret sampul buku itu.

Pengalaman mengobrol dengan kedua orang itu cukup membesarkan hati saya. Maklum, beberapa hari ini saya sedang ”kehilangan” keberanian untuk terus menggapai mimpi. Untuk dapat bersabar,tekun dan bekerja keras dalam mewujudkan mimpi. Pikiran saya malah dipenuhi beragam ketakutan yang tidak jelas. Oleh karena itu, saya butuh bergaul dengan orang-orang yang telah melewati proses kehidupan dengan penuh keberanian. Bergaul dengan orang-orang yang terlihat “biasa” tetapi memiliki mental pejuang. Orang-orang sederhana yang jiwanya tidak sederhana. Orang-orang yang berani berusaha dari nol. Hanya bermodal keyakinan, kerja keras, berani hidup sederhana dan selalu berdoa kepada Yang Maha Memberi. Mereka-lah orang-orang luar biasa.

Milikilah rasa keberanian untuk menghilangkan ketakutan-ketakutan yang sering kali muncul dalam diri. Keberanian untuk mengambil resiko merupakan langkah pertama anda menuju tindakan ke arah kesuksesan yang anda impikan. “Just do it and stay confident”.

Refrensi Sumber Kisah :
NETSAINS
Keberanian yang Dapat Mengubah Kehidupan oleh Andrew Ho
TOP MOTIVASI