ZONA KUANTUM NAQS DNA, MEDIA PERPUSTAKAAN DAN PEMBELAJARAN ONLINE

Kamis, 14 April 2011

DAHSYATNYA QUANTUM POWER - 6

Belajar Dengan Fokus.
Sebagaimana telah dijelaskan pada awal dari bab ini, bahwa kondisi fokus adalah kondisi di mana kita mengalami rasa rileks yang dalam dan penuh konsentrasi ke dalam diri. Pada saat berada dalam kondisi fokus maka kita telah menyingkirkan segala pengaruh yang mengganggu perhatian kita pada suatu subyek tertentu. Ukuran kesuksesan dalam mencapai fokus adalah sejauh mana kita dapat menghilangkan pengaruh yang mengganggu sehingga perhatian kita benar-benar hanya tertuju kepada suatu hal yang sedang kita pikirkan atau kita kerjakan.

Kunci sukses dalam belajar adalah memahami materi yang dipelajari. Apapun materi yang dipelajari, tahap awal dalam proses pembelajaran adalah memahami. Dalam belajar matematika, sebelum melakukan perhitungan maka terlebih dahulu harus memahami persoalan dan bagaimana cara menghitungnya. Demikian pula dalam mempelajari ilmu Fisika, Kimia, dan ilmu teknik yang banyak melibatkan perhitungan. Bagaimanapun sebelum mengingat rumus dan menghitung, langkah pertama adalah memahami. Begitu pula materi pelajaran/kuliah yang tidak banyak melibatkan perhitungan, melainkan banyak melibatkan hafalan (pengingatan), maka langkah pertama juga memahami. Intinya, apapun yang dipelajari maka langkah pertama untuk menuju kesuksesan belajar adalah memahami. Itulah sebabnya Rasulullah SAW menuntun kita untuk berdoa sebelum belajar, yang artinya ”ya Tuhanku, tambahkanlah kepadaku ilmu, dan berilah kepadaku kefahaman”.

Bagaimana kunci sukses agar dapat memahami materi yang dipelajari? Kuncinya adalah ”fokus”. Ketika seorang guru atau dosen sedang menjelaskan materi pelajaran /kuliah, maka kehadiran siswa/mahasiswa marupakan syarat yang hampir mutlak terhadap kesuksesan proses pembelajaran. Kenapa demikian? Karena apabila siswa/mahasiswa di dalam ruang kelas itu dapat berada dalam kondisi fokus, maka mereka akan memperoleh pemahaman pada saat itu juga. Hasil penelitian tentang otak manusia menyebutkan bahwa dalam kondisi fokus maka otak berfungsi seimbang, sehingga terjadi harmonisasi antara belahan otak kiri dan otak kanan. Pada kondisi ini tercapailah apa yang disebut kondisi super learning. Kondisi inilah yang dibutuhkan agar terjadi pemahaman terhadap materi bahan pelajaran/kuliah yang sedang disajikan oleh guru/dosen. Jika pemahaman itu langsung dituangkan ke dalam bentuk catatan, maka otak mereka telah merekam lebih dari 50% dari kandungan materi yang harus diingat. Selebihnya adalah pengulangan kembali (rehearsal), dan dengan teknik yang tepat maka materi pelajaran/kuliah itu disimpan dalam memori jangka panjang agar mudah diingat kembali. Teknik untuk memasukkan materi pelajaran/kuliah ke dalam memori otak jangka panjang akan dipelajari secara khusus pada bab selanjutnya dalam buku ini. Namun sekali lagi, kesuksesan seseorang dalam belajar sangat tergantung pada sejauh mana dia bisa fokus.

Masalahnya adalah seringkali sulit untuk mencapai kondisi fokus. Pada saat guru/dosen mengajar, menjelaskan tentang materi tertentu, pikiran kita justru melayang-layang ke berbagai penjuru, memikirkan hal lain yang tidak ada hubungannya dengan materi yang sedang dipelajari. Sebagaimana disebutkan dalam penjelasan tentang pengertian quantum di awal bab ini, bahwa kondisi fokus akan tercapai ketika kita berada dalam kondisi ikhlas. Perasaan ikhlas merupakan puncak dari akumulasi perasaan positip seperti syukur, sabar, tenang, tentram, damai dan bahagia. Perasaan positip ini menyebabkan vibrasi sel-sel otak berada pada frekuensi tinggi sehingga otak kita penuh tenaga. Itulah sebabnya pada saat perasaan berada pada kondisi ikhlas, fokus, maka sangat memungkinkan bagi kita untuk memahami suatu materi pelajaran/kuliah dengan mudah.

Perasaan ikhlas tidak mungkin dicapai ketika kita sedang diselimuti perasaan negatip seperti suka mengeluh, cemas, gelisah, marah, takut, dan mementingkan hawa nafsu. Perasaan negatip ini menyebabkan vibrasi sel-sel otak berada pada frekuensi rendah sehingga otak kita tak punya tenaga. Kenapa? Karena tenaganya habis untuk memikirkan hal-hal yang negatip tadi. Dengan kondisi otak yang tak bertenaga tentu saja akan sulit untuk mencapai kondisi fokus dan materi pelajaran/kuliah tidak dapat dipahami dengan baik.

Sesungguhnya Allah telah memberikan pelatihan/training setiap hari agar kita mudah mencapai kondisi fokus, yatu melalui sholat khusyu’. Dalam sholat wajib 5 kali sehari, minimal kita berlatih 5 kali khusyu’. Namun sejujurnya kita seringkali merasa sulit mencapai khusyu’ dalam sholat. Meskipun pada awal sholat sudah berniat untuk khusyu’, namun ditengah-tengah sholat pikiran kita melanglang buana ke mana-mana. Ketika bibir komat-kamit membaca bacaan sholat, dengan gerakan sholat yang sesuai syariat, bersamaan dengan itu pikiran kita melayang-layang memikirkan hal-hal yang lain, dan tahu-tahu sholat sudah selesai. Kita melaksanakan sholat seperti mimpi, kita hanya membaca dan bergerak tanpa hati. Barangkali itulah sebabnya Allah Al ’Aliim Yang Maha Mengetahui tidak menjadikan khusyu’ sebagai rukun sholat, karena Dia maha mengetahui kelemahan hambaNya. Namun tentu saja tingkat kekhusyukan dalam sholat akan menentukan besarnya nilai pahala yang akan kita raih. Dalam catatan Malaikat pasti berbeda nilai pahala sholat yang dilakukan dengan 20% khusyu’ dan 80% khusyu’. Kita dapat memperkirakan diri kita masing-masing, seberapa khusyu’ sholat kita?

Manusia yang cerdas sesungguhnya adalah manusia yang selalu ingin belajar. Dan manusia yang baik sesungguhnya adalah manusia yang selalu ingin meningkatkan perbuatan baiknya. Maka sudah seharusnya kita selalu belajar untuk meningkatkan kekhusyukan dalam sholat, dan jika khusyu’ telah menjadi kebiasaan maka kita akan lebih mudah mencapai kondisi fokus. Dalam berdoa maupun dalam belajar, kita sangat membutuhkan kondisi fokus dan tidak terlalu dulit mencapainya jika sudah terbiasa dengan kondisi khusyu’ (fokus) dalam sholat. Bukankah kebiasaan khusyu’ juga merupakan ”repetition power” yang dapat merubah mental seseorang?

Latihan fokus merupakan salah satu bagian dalam program training QPL, karena kami menyadari betapa pentingnya kondisi fokus (khusyu’/konsentrasi) dalam sholat, dalam berdoa, dan dalam belajar.

by. Bambang-Sulies