ZONA KUANTUM NAQS DNA, MEDIA PERPUSTAKAAN DAN PEMBELAJARAN ONLINE

Senin, 07 Januari 2013

Energi Makna, Think Out of The Box

Energi "MAKNA"
Untuk menemukan makna baru, kita harus berani berfikir Out of The Box. Yaitu berfikir keluar dari definisi dan aturan yang baku yang sudah normal dan umum...

Temukan intisari hakikatnya dulu. lalu cari definisi-definisi baru, yg jauh berbeda dari definisi baku yg sudah ada...

Orang Timur menyebutnya ENERGI MAKNA, dan orang barat menyebutnya NEURO LINGUISTIC PROGRAMMING....

Agus Mustofa dalam sebuah bukunya yang berjudul Membongkar Tiga Rahasia menjelaskan bahwa energi yang paling kuat di dunia ini adalah energi makna. Untuk mendapatkan gambaran lebih jelas bagi anda yang belum pernah membaca buku Agus Mustofa ini, ijinkan saya menuliskan kembali sebagian alinea inti agar anda dapat memahami dengan lebih baik. Inilah tulisan dalam buku beliau;

Informasi adalah inti dari realitas alam semesta. Bukan energi, bukan materi, bukan ruang dan bukan waktu…., kehidupan manusiapun substansinya bukanlah materi, energi, ruang dan waktu melainkan informasi. Peristiwa dan sejarah. Nilai-nilai kemanusiaan. Nilai-nilai baik dan buruk. Dan nilai-nilai kemuliaan atau kehinaan. Yang menjelma menjadi kebahagiaan atau penderitaan….. Seluruh Tubuh manusia, lahir dan batin, penuh berisi informasi. Otaknya penuh berisi informasi, jaringan-jaringan saraf, jantung, paru-paru, ginjal, pencernaan, liver dan darahnya juga berisi informasi. Trilyunan selnya pun berisi informasi. Bahkan inti selnya adalah kode-kode informasi yang dibentuk menjadi untai chromosom dan genetika.

Jiwa sebagai badan halus juga berisi informasi. Isinya adalah program-program kehidupan. Getaran-getaran energi yang semakin lama semakin halus menuju kepada ruh sebagai inti kehidupan. Dan kalau kita cermati, ruh itupun berisi informasi sifat-sifat Allah. Seperti sifat berkehendak, berkuasa, mendengar, melihat, merasakan, mencipta, menyayangi dan lain sebagainya.

Ketika kita berpikir, otak kita memancarkan frekuensi tertentu. Ketika berkata juga memancarkan. Demikian pula ketika berbuat. Pancaran gelombang itu ditangkap oleh lautan energi alam semesta. Ada dua jenis pancaran gelombang yang terjadi. Yang pertama adalah clock, alias frekuensi pengantar, alias kendaraan. Yang kedua adalah frekuensi ‘makna’ yang menumpang didalamnya.

Kesimpulan yang dapat saya tarik dari alinea diatas adalah bahwa kehidupan ini merupakan wujud dari informasi. Kehidupan ini adalah sekumpulan informasi yang mengandung ‘makna’ didalamnya. Makna itu sifatnya bisa harfiah sederhana dan bisa pula sifatnya simbolic yang perlu diterjemahkan menjadi makna yang mudah diterima secara harfiah.

Setiap karya selalu mengandung energi pembuatnya. Entah itu berupa karya sastra, karya lukis, musik, sains, budaya, bahkan politik. Apalagi karya-karya spiritual. Energi yang tersimpan di dalam karya-karya itu suatu ketika bisa menular alias meresonansi siapa saja yang berinteraksi dengannya. Dan kemudian menimbulkan efek yang sama dengan sumbernya.

Pernahkah Anda membaca suatu karya sastra sampai merinding, bahkan meneteskan air mata? Kenapa kita bisa ikut terharu saat membaca sebuah puisi yang mengharu biru? Boleh jadi Anda akan mengatakan: ‘’ya, karena isinya memang menyentuh hati, sehingga hati saya bergetar’’. Kenapa bisa menyentuh hati dan apa yang membuatnya bergetar?

Itulah yang disebut sebagai resonansi energi makna. Kalimat-kalimat yang kita baca itu memunculkan informasi. Di dalam informasi itu ada makna yang kita pahami. Dan di dalam makna itu terdapat energi yang menyebabkan jantung kita berdesir. Desiran itu menggetarkan seluruh tubuh kita. Mengaktifkan sejumlah hormon dan kelenjar. Termasuk kelenjar air mata, sehingga menetes tanpa bisa kita bendung lagi. Dan seterusnya. Bahkan sampai mendorong kita untuk melakukan sesuatu perbuatan yang berdampak riil.

Dalam konteks yang sedang kita bicarakan, karya sastra itu telah memancarkan energi pembuatnya kepada kita yang membacanya. Jika karya itu dibuat sambil menangis, maka energi makna yang tersimpan di dalam tangisan sang pujangga itu akan mengisi karyanya. Tertuang dalam kalimat-kalimat yang penuh haru. Meresap ke dalam diksi-diksi yang dipilihnya sehingga bisa menggambarkan isi hatinya. Dan saat kita membacanya, energi makna yang tersimpan di dalam karya itu akan menggeletar meresonansi jiwa kita. Sehingga kita pun menangis sebagaimana sang pujangga itu menangis saat menumpahkan isi hatinya.

Bukan hanya karya sastra dalam bentuk puisi, sebuah karya lukis pun menyimpan getaran-getaran jiwa sang pelukis. Sebuah karya yang hebat adalah karya yang menuangkan seluruh perasaan sang maestro ke dalam kanvas. Dan kelak, ketika ada yang menikmati karya lukis itu sepenuh hati, mereka akan bisa merasakan getaran perasaan sang maestro di atas kanvas tersebut. Seorang penikmat lukisan bisa berjam-jam berada di depan lukisan yang telah menggetarkan jiwanya. Itulah resonansi energi..! Meskipun tidak ada kata yang terucap, aliran energi itu tetap bisa mengalir deras kepada orang yang memiliki frekuensi sama dengan sumbernya.

Hal semacam ini bisa terjadi pada karya apa pun. Berbagai karya budaya, pidato-pidato hebat, penemuan-penemuan fenomenal, sampai pada karya-karya spiritual seperti petilasan para nabi dan orang-orang yang saleh. Bukan hanya yang berupa teks-teks yang mengandung makna secara harfiah, melainkan juga benda-benda yang seakan-akan tak memiliki makna, tetapi sebenarnya mengandung getaran energi sang pembuatnya. Yang semua itu baru bisa dirasakan resonansinya oleh orang-orang yang memiliki frekuensi sama dengan sumbernya.

Ini mirip dengan sebuah alat musik – katakanlah gitar – yang bisa menggetarkan gitar di sebelahnya jika kedua gitar itu disetem dengan nada-nada snar yang sama. Meskipun gitar yang bersebelahan itu hanya dipetik salah satunya. Kenapa bisa demikian? Itulah resonansi: bergetarnya sebuah benda disebabkan oleh bergetarnya benda lain yang berfrekuensi sama.

Inilah penjelasannya, kenapa seseorang yang berdekatan dengan orang yang sabar hatinya akan ikut merasa tenteram. Sebaliknya jika berdekatan dengan orang yang emosional, hatinya akan ikut gelisah dan emosional pula. Atau, ketika kita berada di sebuah tempat yang energinya negative perasaan kita menjadi gelisah, dan kalau berada di tempat yang berenergi positive hati kita merasa tenteram.

Tanda positive dan negative pada energi, dalam konteks ini, bermakna energi yang bermanfaat atau merugikan kita. Ada sebuah tempat yang jika kita berlama-lama di tempat itu kita bisa menderita sakit, maka tempat itu kita sebut sebagai berenergi negative. Sebaliknya, ada tempat yang jika kita berlama-lama disitu badan kita menjadi lebih bugar, maka tempat itu kita sebut sebagai berenergi positive. Bahkan bukan hanya yang bersifat fisikal, melainkan juga yang bersifat spiritual.

Reframing, Merubah Makna Merubah Nasib

Saya pernah mendengar cerita lucu tentang seseorang yang sedang berjalan, tiba-tiba kepalanya kejatuhan kotoran burung, persis mengenai mukanya. Orang tersebut menyeka mukanya sambil tersenyum dan berujar “Untung kerbau tidak bisa terbang….

Cerita lucu yang luar biasa….

Dalam NLP merubah makna suatu kejadian seperti contoh di atas dikenal dengan nama REFRAMING, membingkai ulang sebuah kejadian dengan lebih baik. Isinya tidak diubah, gambarnya tidak diubah, tapi bingkainya yang dibuat menjadi lebih bagus. Pada cerita lucu di atas, orang yang kejatuhan kotoran burung tetap merasakan kental dan tidak nyamannya kotoran burung, tetap mencium aroma kotoran burung yang luar biasa amis. Tapi dia ‘membingkai’ kejadian yang menimpanya dengan bersyukur bahwa hanya kotoran burung yang kecil yang menjatuhinya, bukan segebok kotoran kerbau….Dengan reframing juga orang itu bisa tetap tenang, bersabar.

Dengan menguasai Skill Reframing, maka kita akan mempunya kemampuan untuk mengendalikan ENERGI MAKNA yang akan mempengaruhi State of Mind kita. Yang hasil akhirnya adalah mempengaruhi keseluruhan hidup yang kita jalani hari itu.

Michael J.Rosie dalam bukunya The Law of Attraction (Hukum ketertarikan) mengungkapkan:
Segala sesuatu yang kita pikirkan dengan segenap perhatian dan konsentrasi baik hal yang positif maupun negatif akan datang ke dalam kehidupan kita”.

Itulah yang disebut dengan kekuatan pikiran/kekuatan perasaan/kekuatan informasi/kekuatan makna. Hal tersebut akan sangat mudah kita pahami ketika kita mempelajari Fisika Quantum. Dalam teori Fisika Quantum dijelaskan bahwa alam semesta beserta isinya tersusun atas getaran vibrasi, mulai dari yang paling lambat dan lemah (berupa benda yang dapat diraba, dilihat, dikecap, dicium dan didengar) sampai yang paling cepat dan kuat vibrasinya (berupa pikiran dan perasaan).

Rahasia ini telah diungkapkan di dalam Al Quran 1400 tahun silam, dalam surat Yunus ayat 44 Allah mengingatkan: “Sesungguhnya Allah tidak berbuat zalim kepada manusia sedikitpun akan tetapi manusia itulah yang berbuat zalim kepada diri mereka sendiri”. Artinya semua nasib jelek merupakan hasil dari perbuatan kita sendiri, baik disadari maupun tidak disadari. Saat kita berpikiran atau berperasaan negatif seperti putus asa, berprasangka buruk atau dendam, sama saja kita tengah menarik realitas atau nasib jelek menimpa kita, jadi hati-hatilah dengan pikiran dan perasaan kita sendiri.

Manusia telah diciptakan dengan kesempurnaan sebagai fitrahnya. Seorang penulis buku tasawuf Agus Mustafa mengibaratkan fitrah itu sebagai operating system pada komputer sedangkan bakat dan kemampuan kita sebagai program aplikasinya. Kedalam fitrahnya itu Allah tiupkan roh yang menjadikan manusia sempurna dimana roh yang ditiupkan itu merupakan Fitrahnya Allah, seperti dalam surat Ar-Rum ayat 30 “Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Allah), tetaplah atas fitrah yang Allah menciptakan manusia berdasarkan fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah, itulah agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui

Bebagai penelitian telah menguatkan teori bahwa otak memiliki gelombang elektromagnetik baik sebagai pemancar maupun penerima. Penelitian tentang jantung juga menunjukkan bahwa jantung merupakan sistem penerima gelombang otak yang saling terkait, sebagai contoh ketika kita takut atau cemas maka jantung akan berdenyut lebih cepat. Hebatnya lagi ternyata jantung memancarkan kemagnetan 5×10(-11) telsa atau 1 miliar kali medan magnet bumi, sedangkan daya magnet otak hanya 10(-13) telsa. Para ahli saraf telah menemukan jika medan energi jantung disalurkan kedalam otak maka orang itu akan menjadi intuitif dan kreatif.

Lalu bagaimana cara mengukur kekuatan makna?
Menurut Agus Mustafa, gelombang makna bekerja pada peralihan antara materi dan energi, kekuatannya bahkan lebih dahsyat dari energi nuklir, sebab energi nuklir bekerja pada inti atom, sedangkan energi makna bekerja pada bagian yang lebih halus yaitu energi vibrasi. Hal ini dijelaskan dalam surat yaa siin ayat 82:”sesungguhnya perintahNya apabila Dia menghendaki sesuatu hanya berkata kepadanya; “jadilah” maka jadilah ia”. Artinya segala sesuatu memang dimulai dari energi informasi atau energi makna yang tersimpan dalam perintah itu.

Perbandingan kekuatan perasaan dengan kekuatan pikiran. 
Perasaan memiliki kapasitas yang jauh lebih besar yaitu 88% dibandingkan pikiran sadar yang hanya 12% saja, hal ini disebabkan karena perasaan bekerja pada tingkat energi vibrasi yang lebih tinggi. Ketika pikiran tidak sejalan dengan perasaan yang akan menang adalah perasaan. Artinya walaupun kita sudah positif thinking, tetapi jika dibarengi negatif feeling, maka perasaan negatiflah yang akan menang.

Rhonda Byrne dalam bukunya The Secret menjelaskan bahwa rahasia terbesar dalam kehidupan adalah hukum ketertarikan yang mengatakan bahwa kemiripan akan menarik kemiripan. Ketika kita memikirkan hal yang negatif, maka secara otomatis hal yang negatif itulah yang akan datang dalam kehidupan kita. Rahasia ini dapat digunakan melalui tiga langkah: Meminta, Percaya dan Menerima.

Seperti itulah proses doa dapat terkabul, ketika kita meminta kita percaya bahwa apa yang kita minta akan dikabulkan Allah, lalu berbaik sangka dan rasakan seolah-olah apa yang diminta telah terkabul, karena ketika kita ragu akan terkabulnya do’a secara otomatis pula proses menuju terkabulnya do’a akan ter-cancel. Semua itu menuju pada suatu kebenaran bahwa Allah selalu mengabulkan do’a manusia, tetapi tentunya do’a yang ada di hati bukan do’a yang terucap di bibir. Dengan jelas Allah memerintahkan kita:“Berdo’alah kepada-Ku, niscaya akan Aku perkenankan bagimu…” (QS.Al Mukmin: 60)

Think Out of The Box, Mengasah kemampuan reframing.

Berfikir di luar kotak (Thinking outside the box), yaitu suatu cara berfikir diluar kebiasaan umumnya, atau berbeda dalam memecahkan suatu permasalahan atau dalam menghadapi kondisi-kondisi baru.

Sekarang istilah ini menyebar secara luas,termasuk digunakan di dalam dunia bisnis dan marketing, pendidikan dan manajerial sehingga orang memandang perlu tahu istilah ini untuk diterapkan dan diujicoba dalam usahanya untuk mewujudkan inovasi - inovasi produk, langkah langkah bisnis dan strategy manajemen yang akan diambil.

Untuk mengetahui cara fikir diluar kotak selayaknya kita harus tahu terlebih dahulu apa yang dimaksud berfikir didalam kotak (Thinking inside the box), cara berfikir jenis ini artinya kita menerima status quo, kita berfikir secara umum normal dan rutin ,orang yang hanya membatasi dirinya dalam berfikir “inside the box” akan menemukan suatu kesulitan dalam membedakan “suatu kualitas ide”, ide adalah ide, solusi adalah solusi, mereka sangat jarang menginvestasikan waktunya untuk memikirkan “a great solution“.

Mereka juga percaya bahwa setiap masalah hanya memerlukan satu solusi, merumukan lebih dari satu kemungkinan alternatif solusi hanyalah buang-buang waktu, apakah lagi bila untuk mencari terobosan-terobosan.”There is no time for creative solution, we just need the solution“.

Menurut beberapa ahli, ada beberapa hal yang harus kita miliki untuk dapat berpikir Thinking out side the box diantaranya :
  1. Keinginan untuk mengambil ide-ide dan ekspektasi baru dari hari ke hari, berdasarkan perkembangan informasi dan kondisi kekinian. 
  2. Berfokus pada nilai dalam menemukan ide -ide baru dan bertindak sesuai dengan ide-ide tersebut. 
  3. Terbuka pada sesuatu yang berbeda dan melakukan sesuatu dengan cara berbeda. 
  4. Berusaha menciptakan nilai dengan cara -cara baru. 
  5. Menerima segala bentuk informasi yang berkembang untuk kemudian difilterisasi. 
  6. Mendukung dan menghormati pihak lain ketika mereka mengungkapkan ide - ide barunya.
Pada Zaman Wild-Wild-West (Jaman koboi di Amerika dulu), terjadi trend menggali emas dan tiba-tiba semua orang pergi ke barat untuk mencari emas, tetapi tahukah Anda siapa yang paling kaya? Yang menggali emas ? BUKAN !!

Ternyata yang paling kaya adalah YANG JUAL JEANS (LEVI’S), dan YANG JUAL SEKOP kenapa? Karena disaat semua ikut-ikutan menggali emas, mereka tiba-tiba mempunyai kebutuhan yang sama yaitu celana jeans dan sekop. Jadi pada saat itu orang-orang yang dapat melihat peluang bisnis tersebut, akan menjual jeans atau sekop karena mereka tidak ikut-ikutan mencari emas, tapi fokus apa yang akan banyak di cari saat trend emas itu terjadi.

Ketika ada trend yang semua orang suka olah raga lari, kita jual apa supaya larinya lebih cepat? JUALAN SEPATU , JUAL KAOS OLAHRAGA.

Siapa yang tidak tahu dengan yang namanya AQUA (maaf bukan promosi lho!). Mungkin hanya sedikit yang tahu bagaimana situasi yang dihadapi oleh perintis dari produk air dalam kemasan ini. Kala itu, banyak orang mencibir dan meremehkan, air bening dijual dalam kemasan botol (waktu itu kemasan gelas belum ada), pasti tidak akan laku. Karena apa ? Karena air yang biasa dijual dalam kemasan saat itu biasanya adalah air yang sudah diberi perasa dan pewarna (sirup, orson dll), selain itu kalau orang butuh air bening tinggal masak saja air dari sumur. Selesai perkara.

Tapi apa yang terjadi sekarang (dimana kualitas air tanah tidak sebagus dulu), orang dimana-mana sudah akrab dengan air dalam kemasan ini bahkan banyak perusahaan yang akhirnya mengikuti (mengekor) kesuksesan yang ditorehkan AQUA.

Salah satu cara yang paling bisa untuk melatih kita berpikir diluar dari “kotak” adalah dengan mengetahui terlebih dahulu cara berpikir apa yang orang biasa pikirkan atau lakukan. Jika sudah mengetahui apa yang orang biasa pikirkan, maka kita bisa mencari sesuatu di atas yang orang biasa pikirkan tersebut. Menciptakan suatu hal yang sudah pernah dipikirkan orang lain namun belum terealisasikan atau bahkan menciptakan sesuatu yang belum pernah terpikirkan oleh orang lain sekalipun Apakah bisa disebut ide yang gila? Ya, memang benar ini ide yang gila dan mustahil pada saat ini. Bagaimana jika hal itu nantinya terjadi? Akan menjadi sangat luar biasa dan ternyata tidak mustahil.

Source artikel : Berbagai sumber

Bila Anda merasa artikel ini bermanfaat, silahkan untuk SHARE ke teman-teman Anda. Klik saja tombol “Share” dibawah artikel. Kalau tombol share di klik, maka semua teman Anda ikut membaca dan memperoleh manfaatnya.

Klik dihttps://www.facebook.com/media/set/?set=a.376369565788385.87262.100002460352518&type=3 untuk membaca artikel motivasi & inspirasi yang lain. Semoga Bermanfaat. ~~ TERIMA KASIH ~~