ZONA KUANTUM NAQS DNA, MEDIA PERPUSTAKAAN DAN PEMBELAJARAN ONLINE

Minggu, 06 Januari 2013

QUANTUM SUFI WISDOM

Sudah beratus-ratus tahun terbukti secara empiris bahwa para ahli sufi mampu menggunakan suatu jenis energi metafisik yang berasal dari Yang Maha Kuasa untuk berbagai keperluan seperti penyembuhan, DLL. Para ahli sufi sendiri sebenarnya tidak mengerti bagaimana proses penyembuhan ini terjadi kecuali dengan sepenuhnya melakukan kepasrahan kepada Allah SWT. Disini fisikawan dapat melakukan penjelasan hal ini karena memang dimungkinkan dalam teori Kuantum bahwa kesadaran dapat mempengaruhi materi (mind over matter).

Dalam fisika kuantum, energi tidak memiliki bentuk dan kekuatan pikiran manusia membentuknya ketika mengamati objek. Jika Anda dapat melihatnya dalam pikiran maka Anda dapat merasakannya.

Pada abad ke-18 dan 19, ilmu fisika berkembang dan menjadi populer dengan model mekanistik dan deterministik tentang alam semesta, di mana alam semesta dan isinya dikendalikan kekuatan interaktif yang kaku dan terukur. Fenomena yang dapat diprediksi dengan menggunakan alat-alat matematika, dan alam semesta atau sistem di dalamnya terbuat dari beberapa bagian.

Dan bagi saya sangat membingungkan, ketika harus menerima kenyataan bahwa sumber yang saya baca menyatakan bahwa pengetahuan sangat erat dengan kesadaran dan pikiran manusia itu sendiri. Penulis Bruce Rosenblum dan Fred Kuttner dalam bukunya ‘Quantum Enigma: Physics Encounters Consciousness‘ menjelaskan semua ini dalam istilah non-teknis dengan bantuan dari beberapa cerita aneh tentang pengembang teori ini. Mereka menyajikan misteri kuantum, menekankan apa yang bukan spekulasi, mendeskripsi fakta-fakta kuantum eksperimental, dan menjelaskan teori fisika kuantum yang kontroversial. Setiap interpretasi fisika kuantum melibatkan kesadaran, sehingga Rosenblum dan Kuttner beralih menjelajahi kesadaran itu sendiri dan menemukan mekanika kuantum.

Teori Fisika Kuantum, Dasar Energi Dan Kekuatan Pikiran

Cahaya dianggap gelombang elektromagnetik bergetar yang tak terdeteksi, dan kemudian eksperimen membantah adanya Eter, pada tingkat tertentu getaran akan menentukan warna. Ini merupakan bagian dari spektrum gelombang elektromagnetik yang memungkinkan seseorang untuk melihat bentuk gelombang elektromagnetik sebagai panas, cahaya, gelombang radio, atau radiasi elektromagnetik lain, tergantung pada frekuensi getaran. Spektrum ini telah didefinisikan melalui persamaan fisikawan dari Inggris, James Clerk Maxwellpada tahun 1864. kekuatan pikiran, fisika kuantum

Kekuatan pikiran

Tubuh manusia kurang cukup menjadi sistem mekanis meskipun kompleksitas yang ekstrim, dan pikiran dianggap menjadi epiphenomenon mekanika otak.

Semua teori ini terdengar logis, memungkinkan kita untuk melihat dunia yang tak terlihat dari kekuatan spiritual atau entitas sebagai hipotesis yang belum terbukti secara pribadi, dan membenarkan konsep Ateistik menjadi suatu hal ilmiah. Pada dasarnya hal itu memungkinkan adanya filsafat politik komunisme yang sama untuk menemukan resonansi dalam pemikiran dan massa.

Teori ini juga memberikan dorongan besar dan mekanistik dalam pendekatan biologi, mikrobiologi, psikologi, neurobiologi, dan pendekatan mekanistik allopathic teknis kesehatan (kedokteran). Teknologi merupakan hal utama dan pemahaman tentang interaksi antara terdefinisi dengan sistem terpisah yang akan membawa penaklukan (kemungkinan gangguan dan ketidaksempurnaan dalam entitas biologis).

Manusia telah menciptakan sebuah agama baru yang disebut ilmu pengetahuan, yang dihormati dan cerdas, memiliki persepsi telah mencapai kontrol atas alam penguasa. Pada akhir abad ke-19, hipotesis ultraviolet kemudian dikenal sebagai pandangan higienis di seluruh dunia melalui teori Quanta milik Max Planck, seorang fisikawan asal Jerman yang memperkenalkannya pada tahun 1900. Max Planck memperkenalkan konsep energi untuk menjelaskan bagaimana panjang gelombang (warna) dari radiasi yang dilepaskan benda-benda panas tidak meningkat secara terus menerus tetapi menyembur secara terputus saat menjadi lebih panas.

Fisikawan Denmark (Niels Bohr, salah satu pendiri Proyek Manhattan yang mengembangkan sebuah bom pertama selama Perang Dunia II), pada tahun 1913 menggunakan teori Quantum untuk membuktikan bahwa seluruh pengetahuan atom dipenuhi lompatan Kuantum. Sebuah elektron bisa melompat dari satu tingkat energi (orbit) yang lain. Tahun 1905, Albert Einstein mendefinisikan cahaya terbuat dari energi Kuantum atau partikel yang menciptakan Foton, dikenal sebagai efek fotolistrik hingga dirinya menerima hadiah Nobel tahun 1923. Albert Einstein mengakui bahwa cahaya dapat didefinisikan sebagai gelombang, tergantung pada modus observasi yang digunakan dalam percobaan yang dipilih, dan dualitas partikel (gelombang) yang diperkenalkan untuk memahami misteri alam.

Fisika modern di awal abad ke-20 memberikan perubahan pada prinsip-prinsip deterministik pemikiran lama. Waktu dan ruang menjadi gagasan yang relatif sesuai dengan teori relativitas Albert Einstein. Fisika Kuantum menyatakan bahwa semua partikel materi dapat terlihat yang berbentuk gelombang. Hipotesis ini terbukti pada satu elektron (atau partikel lain) yang berada di dua lokasi sekaligus (Eksperimen celah ganda), dan membuktikan bahwa seseorang tidak bisa memprediksi lokasi partikel berikutnya dengan mengetahui salah satu yang ada.

Dalam fisika kuantum, partikel yang belum berwujud menjadi gelombang dan membentuk wujud menjadi partikel, tergantung pada jenis eksperimen, dan yang paling penting adalah pilihan, dimana pengamat menyadari bagaimana caranya melihat partikel-partikel tersebut.

Kebanyakan teori menyatakan bahwa fenomena alam hanya sebagai penampang yang ditentukan pengamat. Mekanika kuantum muncul dan dengan teori itu pandangan tentang realitas berubah selamanya. Dalam rangka memahami peristiwa-peristiwa di dunia fenomenal, salah satu yang diperlukan untuk memperkenalkan sebuah variabel utama yang telah diabaikan, bahwa kesadaran atau pemikiran reflektif diri dari seorang pengamat.

Tanpa persepsi materi dan entitas kesadaran, akan muncul keraguan besar mengenai keberadaan realitas materi secara independen dari sisi pengamat. Dengan kata lain, menciptakan kenyataan realitas adalah pilihan kita sendiri.

Meskipun semua ini tampaknya seperti fiksi ilmiah, tapi semua itu adalah kenyataan, sulit untuk menerima dan semua pemikiran yang ada di dunia kuantum, dunia yang penuh kontradiksi dan penuh mengejutkan. Semua disiplin ilmu modern saat ini terpengaruh semua itu, singkatnya biologi modern, neurobiologi, dan psikologi yang menganut pandangan pemikiran mekanistik masih belum mampu mendefinisikannya. Fisika kuantum memberi bukti berupa penemuan bom atom, transistor, chip komputer, laser dan perangkat yang menggunakan sinar laser, dan masih banyak lagi.

Menemukan Kekuatan Pikiran Dengan Teori Kuantum

Kemampuan energi dan kekuatan fikiran telah terbukti sejak zaman dahulu, dan masih digunakan oleh unit intelijen rahasia di dunia. Salah satu contoh ketika terjadi skeptisisme pemikiran yang tidak sehat dan takut ditertawakan atau dipermalukan, kita harus berpikiran terbuka seperti seorang anak kecil tanpa beban. Semua perubahan besar dalam pemikiran ilmiah telah mendatangkan kemarahan statis, dalam pandangan dan pemikiran kuno sistem sklerotik dimulai dengan memukul dinding yang sarat dengan keganjilan.

Metode ini mungkin bagian dari awal pergeseran paradigma baru dalam pemikiran ilmiah yang akan merevolusi dan mengubah konsep ilmiah klasik dari akhir abad 19, yang masih digunakan kebanyakan orang tentang penafsiran materi yang dianggap kenyataan. Pengenalan kesadaran sebagai faktor utama dalam persamaan realitas melalui fisika kuantum modern merupakan inti dari salah satu paradoks utama, yang disebut penelitian psikis. Menurut fisika kuantum, kekuatan pikiran pengamat memiliki pengaruh besar terhadap hasil eksperimen.

Hasil terbaik dalam melihat atau kekuatan pikiran jarak jauh, sering dicapai anggota intelijen dan unit rahasia militer yang hanya peduli tentang menjembatani ruang dan waktu secara efektif dan menggunakan teknologi mental, tidak khawatir tentang pengakuan rekannya atau takut direndahkan.

“Manusia merupakan bagian dari keseluruhan, yang disebut Alam, bagian yang terbatas dalam ruang dan waktu. Manusia mengalami sendiri, pikiran dan perasaannya sebagai sesuatu yang terpisah dari yang lain,.. Semacam khayalan optik kesadaran” –Albert Einstein–.

Dalam percobaan laboratorium fisika kuantum modern yang disebut ‘Percobaan pilihan tertunda’, masa lalu diubah agar sesuai saat ini. Yang berarti bahwa logika dan sebab akibat yang wajar, efek yang dipilih menyebabkan alasan untuk berubah. Dengan kata lain sebuah pilihan mengubah memori masa lalu. Percobaan ini pertama kali diusulkan fisikawan John A.Wheeler tahun 1978 sebagai sebuah eksperimen kekuatan pikiran, yang kemudian dikonfirmasi pada tahun 1988 di bawah kondisi laboratorium yang ketat dengan menggunakan elektronik dan sel ultrafast.

Realisasi yang paling penting tentang hakikat realitas dalam sejarah umat manusia dibuat dan dibuktikan melalui serangkaian percobaan yang dilakukan di University Of Paris pada tahun 1982 oleh tim ahli fisika optik yang dipimpin Alain Aspect. Percobaan ini menggunakan kecepatan tinggi mengalihkan mekanisme dan foton (partikel cahaya) yang dihasilkan oleh uap merkuri, percobaan ini telah membuktikan adanya ketidaksetaraan dengan teori matematika (teorema John Bell tahun 1964).

Hal ini mengungkapkan pemikiran rata-rata manusia, tidak berpengalaman dalam dunia mekanika kuantum yang telah menghasilkan transistor, komputer, dll. Ruang adalah Non Lokal yang berarti bahwa hal itu merupakan ilusi dan dunia tidak terdiri dari benda yang bersama-sama membentuk alam semesta. Sebaliknya, ketika Subjek melihat Objek akan membentuk suatu keseluruhan materi di mana semuanya terkait, dan semua orang berpengaruh dengan segala sesuatu yang lain.

Dengan kata lain, mengakui adanya dunia di luar ruang dan waktu di mana semua peristiwa proses dasar alam dan kehidupan beroperasi di luar ruang waktu, tetapi menghasilkan realitas yang dirasakan dalam ruang waktu.

Meskipun hal ini merupakan suatu kebenaran dalam ilmu fisika kuantum, banyak disiplin ilmu pengetahuan masih menggunakan pemikiran dan mekanika klasik abad ke-19, takut akan adanya implikasi spiritual yang mendalam dari kenyataan ini.

Seperti yang diceritakan dalam legenda-legenda kuno, banyaknya manusia suci yang mempunyai kekuatan besar mencipatkan objek yang tidak mungkin dilakukan saat ini, secara tidak langsung bahwa fisika kuantum telah digunakan sejak dahulu untuk menghasilkan kekuatan pikiran yang menakjubkan.