ZONA KUANTUM NAQS DNA, MEDIA PERPUSTAKAAN DAN PEMBELAJARAN ONLINE

Jumat, 14 Oktober 2011

Berfikir Dengan Jantung

Assalamu 'alaikum wa Rohmatullahi wa Barokatuh...

Sahabat, tentu anda sudah membaca tulisan saya yang berjudul Qalbu, Pusat Jiwa. Dalam artikel tersebut saya menegaskan bahwa secara metafisika dan spiritual, yang menjadi pusat spiritualitas atau Pusat Utama Jiwa seorang manusia adalah QALBU-nya, dimana dalam dimensi etherik/batiniahnya disebut dengan Lathoif Qalbu sedangkan dalam dimensi fisiknya di sebut dengan jantung. Sedangkan otak adalah pusat jiwa minor atau pusat jiwa kedua setelah jantung. Pendapat saya ini tentu saja bertentangan dengan pengetahuan umum yang ada saat ini, baik pengetahuan yang bersumber dari dunia dunia barat maupun pengetahuan yang bersumber dari dunia timur.

Sebagaimana yang dikemukakan oleh ilmuwan barat bahwa pusat spiritual atau kecerdasan spiritual manusia itu berpusat di otak yang disebut GOD SPOT. Demikian juga spiritualis dunia timur yang berkiblat dari India & China mengemukakan bahwa pusat spiritualitas itu berada di Cakra Ajna & Cakra Mahkota, yang nota bene merupakan dimensi etherik/bathiniah dari OTAK.

Dalam tulisan kali ini saya akan menyajikan satu lagi karakter istimewa dari Jantung selain sebagai Pusat Jiwa, yaitu kemampuannya untuk memahami atau berfikir.

Allah swt berfirman :

أَفَلَمْ يَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَتَكُونَ لَهُمْ قُلُوبٌ يَعْقِلُونَ بِهَا أَوْ آذَانٌ يَسْمَعُونَ بِهَا فَإِنَّهَا لَا تَعْمَى الْأَبْصَارُ وَلَكِن تَعْمَى الْقُلُوبُ الَّتِي فِي الصُّدُورِ

"maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati (QOLBU / قُلُوبٌ / JANTUNG) yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Karena sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati (QOLBU / قُلُوبٌ / JANTUNG)yang di dalam dada." ( QS. Al Hajj : 46 )

Ayat ini menegaskan bahwa jantung (hati) itu berpikir dan sadar. Anehnya, sebagian ilmuwan akhir-akhir ini baru menemukan hubungan antara hubungan hati dengan kesadaran dan berfikir. Para ilmuwan sekarang baru berbicara tentang otak yang berada dalam jantung (hati) yang terdiri dari 40.000 neuron, yaitu yang kita sebut "akal" yang terdapat di pusat jantung. Akal inilah yang bertugas memandu otak untuk melaksanakan fungsinya. Oleh karena itu Allah menjadikan jantung sebagai sarana untuk memahami.

Dari sekian peneliti psychophysiological untuk hubungan otak dan jantung, beberapanya adalah John dan Beatrice Lacey. Melalui 20 tahun penelitian, mereka temukan bahwa jantung berkomunikasi dengan otak dalam cara-cara yang secara signifikan mempengaruhi bagaimana cara kita memandang dan bereaksi terhadap fenomena. Kedua peneliti itu juga menemukan betapa jantung sepertinya punya logika “anehnya” sendiri yang memiliki alur berbeda (dan mandiri) dari arahan dari sistem syaraf tak-sadar (autonomic). Jantung ini tampak selalu mengirimkan pesan sarat-makna kepada otak yang tidak hanya dipahami oleh si otak, namun juga dipatuhi. Maka menariknya, pesan dari jantung tersebut akan berpengaruh pada pilihan perilaku seseorang.

Pada 1991, Dr. J. Andrew Armour memperkenalkan konsep “otak jantung”. Hasil kerjanya menyatakan bahwa jantung memiliki sistem syaraf intrinsik kompleks yang sedemikian rumitnya hingga bisa dikata bahwa dia memiliki “otak kecil”nya sendiri. Jantung memiliki sistem sirkuit yang menjadikannya mampu bertindak independen atas otak – untuk secara mandiri belajar, mengingat, dan bahkan merasa dan mengindera.

Sistem syarat jantung terdiri dari 40.000 neuron yang disebut sensory neurites. Komunikasi antara jantung dan otak dilakukan melalui jalur afferent. Melaluinya, sinyal sakit (pain) dan sensasi rasa lain masuk ke otak, tepatnya yang disebut medulla. Lebih dari itu, ada juga sinyal yang terus masuk lebih dalam ke wilayah otak sedemikian rupa berpengaruh pada persepsi, pengambilan keputusan dan proses kognitif yang lain.

The heart is the most powerful generator of rhythmic information patterns in the human body.

Institute of Heartmath menemukan bahwa manakala pola ritme otak bersifat baik dan koheren, informasi syaraf yang dikirimkan ke otak akan memfasilitasi cortical function. Efek darinya adalah: kejelasan pikiran yang meningkat, kemampuan pengambilan keputusan yang lebih baik, dan meningkatnya daya kreatif. Sebagai tambahan, input yang koheren dan positif dari jantung cenderung akan membentuk cara pandang dan rasa yang baik.

Since emotional processes can work faster than the mind, it takes a power stronger than the mind to bend perception, override emotional circuitry, and provide us with intuitive feeling instead. It takes the power of the heart.”
~Doc Childre, founder, Institute of Heart.

Tentu ada sahabat yang bertanya, bagaimana dengan manusia yang mendapatkan operasi transplantasi Jantung. Atau Jantungnya di ganti dengan Jantung buatan ataupun Jantung Orang lain (Donor). Apakah jiwanya ataupun akalnya juga turut berganti identitas....??

Sahabat, Akal & Jiwa adalah merupakan bagian dari diri manusia yang berada di dimensi batiniyah atau ruhani. Sebagaimana yang sering saya ulas, bahwa sejatinya manusia adalah ruhaninya. Sedangkan tubuh jasmaninya hanyalah merupakan kendaraan bagi manusia selama hidup di dunia semata.

Jadi, walaupun seluruh organ dalam tubuh seorang manusia di gonta-ganti spare partnya. Baik otaknyakah, jantungnyakah, ataukah ginjalnya, dll. Jati Diri (Ruhani) manusia tersebut adalah tetap, hanya saja spare part fisik yang menjadi wadah spare part Ruhani sajalah yang berubah. Hanya saja, karena ada perubahan wadah, maka Karakter Jati diri ruhani kita akan sedikit mengadakan adjustmen dengan wadah yang baru. Dan itu bisa terlihat oleh orang lain sebagai perubahan karakter dan sifat.

Hal ini bisa dianalogikan dengan sebuah komputer. Dimensi ruhani manusia kita analogikan dengan Software komputer, sedangkan dimensi fisik manusia kita analogikan dengan hardware komputer. Nah, pergantian spare part hardware sebuah komputer tentu akan mempengaruhi kemampuan software dalam beroperasi dan menjalankan program-programnya secara optimal seperti biasanya apabila spesifikasi dari sparepart hardware pengganti tersebut tidak jelas atau berbeda spesifikasi sparepartnya dengan yang digantikan.

Bila pada komputer, spesifikasi kapasitas dan kemampuan sebuah spare part hardware adalah sudah jelas dan terukur. Sehingga pelaksanaan pergantian spare part hardware apabila masih dalam spesifikasi yang sama tidak akan mempengaruhi kinerja software. Tetapi bagaimana dengan spesifikasi spare part organ manusia....??? Sudahkah spesifikasi kapasitas dan kemampuan sebuah organ diketahui sepenuhnya oleh tekhnologi buatan manusia....??? Saya yakin belum.... Yang diketahui manusia mengenai spesifikasi organ tubuh manusia belum ada 1% dari kemampuan sesungguhnya organ tersebut.

Nah, bagaimana sebuah organ yang tidak jelas kapasitas spesifikasinya akan menggantikan organ manusia lain yang dalam hal ini sebagaimana sudah diketahui oleh umum bahwa setiap individu manusia adalah unik dan spesial. Mampukah organ pengganti tersebut menggantikan sepenuhnya keunikan dari organ lama...?? Komposisi Mind, Body, & Soul seorang manusia adalah unik. Perubahan dalam komposisinya akan mengakibatkan perubahan penampilannya. Apalagi bila yang digantikan itu adalah sebuah organ vital seperti jantung dan otak.

Pergantian organ akan mempengaruhi kinerja Jati diri manusia tersebut. Walupun organ pengganti itu merupakan organ donor dari organ manusia lain. Sedikit ataupun banyak, kinerja Jati Diri dalam mengaktualisasikan dan mengekspresikan dirinya akan terpengaruh, dan itu berakibat terjadinya perubahan dalam bersikap, berfikir, dan bertindak. Yang akan berbeda sedikit atau banyak dari karakternya dahulu.

Kesimpulannya :
  • Dalam hal proses berfikir dan memahami sesuatu, Jantung mempunyai kecerdasan tersendiri untuk memproses data dan informasi. Dan dalam hal ini, kecerdasan Jantung lebih bersifat ke arah kecerdasan intuitif/Laduni/Kasyaf yang bersumber dari Ilham Tuhan.
  • Operasi penggantian jantung ataupun otak tidak merubah identitas Jati Diri atau Ruhani manusia yang bersangkutan. Namun sedikit banyak akan merubah karakter dan sifat asli atau sifat lama dari manusia yang bersangkutan.
Wallahu A'lam..

Referensi:
Rollin McCraty, The Scientific Role of the Heart in Learning and Performance, Institute of HeartMath, 2003.
Qalbu, Pusat Jiwa Link : http://www.naqsdna.com/2011/10/qalbu-pusat-jiwa.html