ZONA KUANTUM NAQS DNA, MEDIA PERPUSTAKAAN DAN PEMBELAJARAN ONLINE

Rabu, 20 Februari 2013

Rahasia Magnet Cinta ; Heart Cleansing Meditation

PANTANGAN BAGI PRAKTISI MAGNET CINTA
Jangan meminta perhatian serta kasih sayang yang berlebihan dari orang lain, tapi fokuskan pada mencurahkan perhatian pada orang lain...

Orang yang senantiasa berharap curahan kasih sayang serta perhatian dari orang lain atau bersikap MANJA, itu artinya Getaran Energi Cintanya sedang lemah...

Maka, di saat hal itu terjadi Jangan meminta limpahan energi dari orang lain, apalagi sampe maksa dan marah-marah atau emosi meledak karena merasa kurang diperhatikan.

Lakukan saja MEDITASI GELOMBANG CINTA HEART CLEANSING dan selaraskan diri dengan Tuhan Yang Maha Pengasih & Penyayang. Akses energi Kasih Sayang yang tanpa batas dariNya.... Maka, diri kita akan kembali dipenuhi oleh energi Cinta dan KasihNya....

SALAM DAMAI PENUH CINTA..

Info Terbaru Jadwal Training QUANTUM MIND TECHNOLOGY NAQS DNA di Jakarta :
✔ JAKARTA, 2 & 3 Maret 2013

ALAMAT PELATIHAN :
✔ Jakarta : Atlantic Hotel, Jl. Salemba Raya 26, Kramat, JAKARTA PUSAT

Tujuan workshop
Training berbasis Terapi & Pemberdayaan Potensi diri ini secara khusus di Desain dengan tujuan untuk membantu peserta pelatihan mengalami Transformasi Kehidupan secara Holistik dan Transendental. Info lengkap, Klik http://www.naqsdna.com/2013/01/info-training-naqs-dna-di-jakarta.html

Berikut ini adalah meditasi pembersihan kotoran hati tahap 2 setelah melakukan Meditasi Gelombang Cinta selama 7 hari. Bagi yang belum melaksanakan Aktivasi Magnet Cinta, silahkan pelajari di sini : AKTIVASI MAGNET CINTA.

HEART CLEANSING MEDITATION
MEMBERSIHKAN HATI MENYALAKAN NURANI, MENUJU KESADARAN SEMESTA ILAHI

Dalam pembahasan tasawuf, dikatakan bahwa ”Nurani adalah percikan ”cahaya ” ilahi” (Muhyidin Ibnu Arabi).Dalam bahasan teologi-tassawuf -irfan dikatakan bahwa setelah menyempurnakan bentuk kejadian manusia, Tuhan me”niup’kan ruhNya, nah ”tiupan” atau ”hembusan” Ilahi yang ada dalam diri manusia inilah yang kita menyebutnya Nurani, Misbah atau Ruhul Qudus.

Karena tuhan itu Maha Berterima kasih (Assyakur), saat kita mengucapkan terimakasih pada orang tua kita misalnya, kita akan merasakan suatu getaran yang bersumber di dada, ya itulah aktifitas nurani, yang sumbernya adalah Ilahi itu sendiri .

Demikian pula sebagaimana yang dikatakan Ayatullah Khomeini, saat ibu kita menatap kita dengan penuh kasih sayang, pancaran kasih Ilahi (rahman-rohim) yang bersemayam di dalam lubuk hati beliau mengalir dan terpancar di kedua bola matanya, kita dapat menyaksikan dan merasakan getarannya.pancaran kasih Tuhan mengalir dari hati ibu, melalui kedua bola mata beliau mengalir dan 'menampakan diriNya".

Semua nama-nama dan sifat-sifat (yang bersumber ) dari Tuhan bersemayam dalam nurani setiap manusia.Selanjutnya, karena Tuhan Maha Pembimbing (Al Hadi) dalam hati kita pun ada suatu kekuatan yang selalu akan membimbing kita menuju pencapaian yang lebih baik, atau untuk mengatasi berbagai permasalahan hidup. Dalam mengaplikasikan QUANTUM LOVE HEALING TOUCH, seorang praktisi QUANTUM LOVE HEALING TOUCH yang sudah berkesadaran semesta dapat ”mendengarkan” bimbingan suara hatinya, dan mengalir mengikuti suara hatinya, syaratnya adalah ikhlas (positf feeling)

Nurani atau Misbah disimbolkan sebagai pancaran nyala api dalam sebuah pelita kaca ( Kaukab Qalb atau hati ) yang diliputi oleh ruang Misykat (jasad).Bila kacanya kotor atau berdebu, cahaya yang dipancarkan oleh pelita tidak akan memancar sempurna, maka demikian pula halnya dengan hati, bila hati sebagai kaca nya kotor, maka pancaran nyala Nurani tidak akan memancar keluar, tertutup oleh noda-noda hati.

Dalam pelatihan QUANTUM LOVE HEALING TOUCH, seorang siswa akan dibimbing melakukan HEART CLEANSING MEDITATION atau meditasi pembersihan hati (Kaukab Qalb) .

Caranya adalah dengan :
  • Duduk, diam, mata terpejam dan Tersenyum.
  • Masuki Kondisi Meditatif.
  • Menghadirkan berbagai pengalaman Positif serta apa yang telah Tuhan anugrahkan di hidup ini, sambil tersenyum dan bersyukur.
  • Berdoa : “Ya Allah telah demikian banyak karunia yang Kau berikan kepada ku sehingga tak sanggup aku menghitungnya. Aku bersyukur kepada Mu, Aku mohon bimbingan dan keridhaan Mu”.
  • Menghadirkan berbagai pengalaman pahit dimasa lalu dan melihatnya dari sudut pandang positif sambil tetap tersenyum, dan bersyukur.
  • Berdoa : “Ya Allah saya ikhlas dan ridlo menerima segala takdirMu untukku, karena aku tahu bahwa Engkau selalu memberikan yang terbaik untukku. Dan segala peristiwa pahit ini Engkau hadirkan adalah untuk memberikan peringatan padaku sebagai tanda Kasih SayangMu padaku agar aku senantiasa berjalan di atas jalan yang benar, dan untuk semakin membuat hidupku menjadi lebih baik lagi, Dan aku telah menerima pesanMu ini Ya Allah, Dan, aku Ikhlas Ya Allah, Aku Ridlo ya Allah..”.
  • Menghadirkan wajah orang-orang yang dibenci, kemudian tersenyum sambil mengatakan dalam hati, ” aku memakluminya dan aku memaafkanmu, Iam Sorry, Please Forgive me, I Love You, Thank You.”
  • Berdoa memohon ampunan dan kasihNya atau bagi Muslim, silahkan membaca Istighfar sebanyak-banyaknya.
Langkah selanjutnya adalah Stay Connected atau God Centered Activity sbb:
  • Sadari bahwa apapun aktifitas anda adalah sebagai persembahan untuk ALLAH.
  • Ucapkan dalam hati “ALLAH” dalam setiap degupan jantung anda, dimanapun dan kapanpun saja.
Setelah mempraktekan cara-cara diatas , biasanya akan muncul rasa lega.rasa lega itu adalah indikator bahwa atmosfir hati kita sudah mulai membaik, artinya nurani kita sudah mulai memancarkan cahayanya kembali,cahaya murni yang bersumber dari SANG MAHA KASIH sudah kembali aktif, dengan kata lain radar dan pemancar dalam diri kita sudah mulai berfungsi..

Sebagaimana semut yang tanpa berfikir dapat melakukan tugas-tugas yang teratur secara berkelompok, atau sebagaimana bunga sakura yang tanpa berfikir tumbuh apa adanya sebagai bunga sakura, dalam keadaan ”tanpa berfikir” atau yang biasanya disebut kondisi zero mind inilah , kita akan dapat mengerjakan tugas-tugas yang sulit.Seperti seorang empu pembuat keris yang tanpa mengukur , bahkan tanpa penggaris dapat membuat keris dengan akurasi-presisi yang pas sehingga dapat berdiri tanpa disangga, demikian pula halnya dengan kita dalam menyelesaikan berbagai permasalahan hidup diri kita atau manusia lainnya dalam kondisi batin ikhlas atau zero mind semuanya akan teratasi, serba terukur dalam neraca hati , yang harmoni bersama semesta. Jadi, kesadaran semesta dalam konteks ini adalah kesadaran apa adanya , atau berfikir dan berperasaan murni, sebagaimana seekor semut, rayap atau sekuntum bunga yang tumbuh dan hidup apa adanya . Seperti bayi yang baru dilahirkan, menangis dan bergerak apa adanya, tanpa ego, tanpa banyak berfikir.Seperti semesta yang berjalan apa adanya tanpa banyak berfikir, dengan apa adanya sedang kita sedang bergerak dalam rel yang benar.

Hanya hati yang suci yang dapat terhubung dengan Kekuatan Langit

Demikianlah, berbagai Latihan di atas pada dasarnya merupakan pembiasaan-pembiasaan yang feed backnya diharapkan akan mampu menstimulasi fikiran dan perasaan kita menuju zona spiritual murni yang kita menyebutnya sebagai Kesadaran Semesta Ilahi, yaitu suatu Kesadaran Murni , tenang dan damai, hanyut bersama tasbih Semesta dalam damai Ilahi.

Dalam zona inilah inilah kita akan dapat mengakses “Energi Spiritual Murni” sebagaimana sebuah pribahasa Cina kuno mengatakan hanya hati yang sucilah yang dapat terhubung dengan Kekuatan langit. Dengan kata lain, dalam Kesucian hati atau zona Kesadaran Semesta Ilahi inilah, pancaran “Cahaya Tinggi” atau “Vibrasi Energi Spiritual Murni” yang bersumber dari Dia Yang Rahman kita “serap’ dan kita sebarkan bagi semesta dan seluruh isinya.

Disamping itu, dengan rutinitas latihan-latihan tersebut ditambah intensitas ibadah kita sesuai tuntunan agama, Keadaan Jiwa yang murni dapat dicapai, indikasinya adalah munculnya getaran-getaran rasa damai, dan tenang dalam hati kita, sehingga kita dapat merasakan suara hati yang murni (intuisi) dalam berbagai menghadapi hidup ini.

Selanjutnya, kita sudah tidak lagi “terbelenggu” dalam berbagai tekhnik-tekhnik atau prosedur baku dalam memanfaatkan energi semesta, kita hanya tinggal duduk , diam dan mendengarkan semuanya dari hati kita.

Referensi : Kriya Semesta.